“Mbak Dyah, kita hari Senin malam ke Masjid Jami ya? Karena Senin besok itu malam 21 Ramadhan 2024”

“OK”, saya menjawab WA dari seorang teman yang mau janjian untuk buka puasa, traweh dan itikaf di Masjid Jami yang rencananya hari Senin tanggal 1 April.

Tetapi tak lama teman saya WA lagi, “Mbak, nanti malam ternyata. Aku tunggu ya nanti sore di sana.”

Masya Allah, ternyata malam 21 Ramadhan 2024 jatuh hari Minggu tanggal 31 Maret 2024. Setelah membalas WA teman, waktu masih menunjukkan pukul 2 siang. Saya menyiapkan tas dan barang-barang yang akan saya bawa seperti mukena, botol minum dan lain-lain. Kemudian saya tidur istirahat mempersiapkan energi untuk kegiatan nanti malam.

Alhamdulillah puasa tahun ini kalau siang atau sore sering hujan. Memang masih musim hujan. Saya sendiri beberapa kali sendirian atau bersama teman untuk buka puasa dan traweh di Masjid Jami.

Walau berjarak sekitar 5 KM yang kata tetangga saya itu jauh jaraknya, tetapi saya senang saja ke sana. Sering banget kalau mau berangkat ke masjid saya sudah kehujanan dan harus mengenakan jas hujan.

Dapat Buka Puasa Gratis

Awal saya nyobain buka puasa ke Masjid Jami karena memang puasa tahun ini saya hanya sendirian di Malang, Anak saya magang Kampus Merdeka di PT Aeon Indonesia Alam Sutera.

Kalau sendirian itu kan kalau masak, bisa 2-3 hari habis lauknya sampai bosan. Soalnya kalau masak sedikit juga gak pernah bisa haha. Kalau mau jajan tetapi menunya itu-itu saja.

Kemudian terpikir mau nyobain buka puasa di Masjid Jami. Waktu pertama ke sana sih PD aja bakal dapet buka puasa gratis. Saya juga belum browsing waktu itu, beneran lho. Saya mikirnya mosok masjid besar gak ada buka puasa gratisnya? Hahaha

Eh jadi waktu itu saya masuk ke Masjid Jami dan waktu masih menunjukkan jam 5 sore. Saya solat dan mengaji sendirian eh tiba-tiba para kaum perempuan kok pada berbaris. Langsung dong saya ikutan. Eh ternyata beneran dapet buka puasa gratis. Dapat takjil air mineral gelas, kurma 3 buah, snack 1 buah dan nasi kotak.

Nasi kotak menunya biasanya nasi dan 2 macam lauk. Kadang nasi mandhi juga. Kalau datang telat ya paling gak dapat nasi kotaknya, biasanya yang masih banya ya kurma dan snack. Alhamdulillah. Menu buka puasa di Masjid Jami bervariasi, kadang nasi goreng, kadang nasi beserta sayur capcay dan lauk telur ceplok balado dan menu lainnya.

itikaf
Ceramah dimulai jam 23.00 WIB (dok. pribadi)

Malam 21 Ramadhan 2024

Hari Minggu 31 Maret yang malam 21 Ramadhan 2024, sore itu saya sudah siap-siap. Eh tetangga saya 2 orang membagikan nasi kotak. Saya tanya dalam rangka apa? Katanya selikuran.

Owalah, saya nggak tahu ya, ternyata kalau di Malang sini adatnya seperti itu. Membagi-bagikan makanan. Kayaknya di Jakarta gak ada deh, haha.

Dan saya memutuskan saya membawa satu nasi kotak ke masjid. Dan tak lupa botol minum, buah dan cemilan kolang-kaling juga saya bawa.

Hujan mulai gerimis tetapi saya tetap berangkat. Alhamdulillahnya di jalan ada yang bagi-bagi takjil. Saya yang tidak berniat mengambil karena sedang motoran dalam keadaan hujan dan macet, malah disamperi dan diberi. Ada dua orang yang memberi saya.

Sampai masjid saya buka ternyata nasi ayam dan satunya kue 3 macam. Masha Allah, senang banget ya haha, padahal udah kehujanan.

Buka Puasa dan Traweh di Malam 21 Ramadhan 2024

Setibanya di Masjid Jami saya mencari teman yang mengajak malam 21 Ramadhan 2024. Kami sepakat untuk mencari tempat di area wanita di Masjid Jami yang berkarpet kuning. Di area sana memang lebih banyak jamaah wanita yang membawa anak. Sedangkan yanng di area karpet hijau tidak diperkenankan jamaah wanita membawa anak.

Setelah saya meletakkan barang-barang saya, saya mulai ikutan dalam antrian mengambil jatah untuk buka puasa. Nasi kotak telah habis dan yang tersedia hanya snack yaitu kurma dan gorengan. Untung tadi saya telah membawa nasi kotak pemberian tetangga. Untuk ransum saya aman malam itu karena saya tadi dalam perjalanan juga mendapat dua plastik pemberian yang isinya nasi ayam dan kue 3 macam. Alhamdulillah.

Tak lama azan Maghrib berkumandang. Kami buka puasa masih di area karpet kuning sama seperti dengan jamaah lainnya. Di area karpet kuning jamaah masih diperbolehkan untuk makan minum. Kalau di area karpet hijau dilarang makan dan membawa anak di sana. Kemudian iqomat berkumandang, saya dan teman pindah ke area karpet hijau untuk merapatkan shaf dan shalat Maghrib.

Usai shalat Maghrib kami kembali ke area karpet kuning tempat kami meninggalkan barang-barang alias perbekalan. Kami melanjutkan makan malam kami. Temen saya tuh juga sama dengan saya. Dia juga kehujanan tetapi parah banget. Kemeja dan roknya basah semua, katanya jas hujannya nembus, waduh. Alhamdulillah saya mulai kebasahan pas markirin motor karena harus copot jas hujan dan mengganti dengan jaket, otomatis yang kebasahan gamis bawah saya. Masih untung lagi gamis saya tipis dan cepat kering.

Teman saya juga tidak mendapat nasi kotak dari Masjid Jami, masih untung lagi nasi kotak yang saya dapat dari tetangga itu nasi dan lauknya banyak. Sehingga kami makan berdua dari satu nasi kotak dan menikmati kue-kue yang saya dapat dari jalan tadi dari orang yang berbagi takjil. Masya Allah ya, saya menikmati buka puasa di Masjid Jami malam itu walau dengan baju lembab. Sedangkan teman saya masih kebasahan.

Kemudian kami shalat Isya dan melanjutkan shalat Tarawih yang berjumlah 20 rakaat dengan shalat Witir 3 rakaat. Biasanya jam 20.15 WIB shalat Tarawih sudah selesai.

malam selikuran
Bubaran setelah shalat Witir (dok. pribadi)

Dalam Kesendirian Menikmati Malam Lailatul Qadar

Malam Lailatul Qadar yang terjadi pada malam ganjil di 10 hari terakhir di bulan Ramadhan dimulai malam 21 Ramadhan 2024 yang jatuh tanggal 31 Maret. Seumur hidup saya belum pernah merasakan berlama-lama berada di dalam masjid. Apalagi bulan puasa Ramadhan saya tidak pernah saya merasakan berbuka puasa di masjid.

Momen bulan Ramadhan tahun ini di mana saya hanya seorang diri berada di Malang dan saya manfaatkan dengan berkunjung ke Masjid Jami. Berbuka puasa dengan jamaah dan menikmati suasana malam Lailatul Qadar. Sering saya hanya sendiri ke masjid tanpa ditemani teman saya. Saya menikmati semua suasana saat bulan Ramadhan di Masjid Jami.

Usai shalat Tarawih kadang saya keluar dari masjid dan melihat suasana Alun-Alun yang memang berseberangan dengan Masjid Jami. Saya menyeberang ke Alun-Alun dan memandang Masjid Jami Malang yang sangat indah karena efek lightingnya sambil jajan cilok, ahay. Masuk kembali ke masjid dan saya mulai untuk tadarusan. Mengantuk dan lelah pasti akan saya rasakan. Kadang saya tertidur sebentar kemudian bangun lagi untuk melanjutkan. Saya itikaf dengan melakukan zikir, tadarusan atau pun yasinan 41x. Saya sangat menikmati semua momen tersebut. Masya Allah saya merasakan banyak keberlimpahan yang terjadi pada saya setiap harinya.

Banyak jamaah yang tadarusan untuk mengisi waktu setelah shalat Tarawih dan sebelum ceramah jam 11 malam. Ada juga yang memilih tiduran.

Ceramah dan Shalat Witir

Kembali lagi cerita tentang malam selikuran atau malam 21 Ramadhan 2024. Jam 10 malam jamaah mulai memadati Masjid Jami Malang. Saya baru pertama kali itu merasakan suasana selikuran malam 21 Ramadhan 2024. Masha Allah luar biasa lambat laun semua shaf telah padat dengan jamaah wanita. Ketika saya kebelet pipis dan harus ke toilet terpaksa harus melewati jamaah-jamaah yang sampai di luar masjid telah hadir. Saya sampai merinding karena ramainya jamaah yang hadir di malam itu.

Jam 11 malam ceramah dimulai dari seorang habib yang berdomisili di Kota Batu. Kemudian jam 12 shalat Witir 11 rakaat dimulai dengan doa Witir setelah rakaat ke empat dan ke delapan. Buku doa Witir dijual di luar masjid dengan harga Rp 5,000 berupa buku saku kecil foto kopian.

Jam 1 lewat jamaah bubar dan Masha Allah ramainyaaaa. Bubaran jamaah malam itu mengingatkan saya saat berada di Mekkah Madinah tahun 2010 saat umroh bersama mama. Saya mulai mencari motor saya yang sudah pindah tempat karena tadi parkir di depan masjid. Sedangkan depan masjid harus dikosongkan untuk shalat para jamaah sehingga semua motor yang parkir dipindahkan.

malam 21 ramadhan 2024
Bubaran

Malam selikuran atau malam 21 Ramadhan 2024 menjadi malam pertama saya merasakan nikmatnya awal dari 10 malam terakhir bulan Ramadhan. Alhamdulillah Ya Allah, saya bahagia sekali karena tidak semua orang bisa merasakan itikaf di masjid. Karena banyak yang masih repot mengurus keluarga, seperti saya dulu hehe. Alhamdulillah saya merdeka, bebas bisa menikmati malam Ramadhan di masjid.