Punya penyakit ambein itu ternyata tidak enak. Huh, kata siapa punya penyakit itu enak? Tidak ada yang mau kena penyakit. Semua orang pasti menginginkan tubuhnya sehat lahir dan batin. Sehat itu penting lho, karena kalau sakit ya mana bisa kita bekerja dengan semangat, betul tidak Happy People?

Apa Itu Ambein atau Wasir?

Ambein atau wasir atau hemoroid merupakan pembengkakan atau pembesaran yang terjadi pada dubur atau usus besar yang ada di bagian akhir atau rektum.

Wasir bisa menyerang siapa saja, pria atau wanita baik usia tua mau pun muda.

Ambein itu sendiri bisa bersifat internal atau eksternal. Wasir yang bersifat internal berkembang di dalam anus atau rektum. Yan satunya wasir bersifat eksternal akan berkembang di luar anus.

Biasanya ambein dapat meyebabkan rasa sakit, perih, gatal dan yang pasti mengalami kesulitan untuk duduk.

Cerita Saya Terkena Penyakit Ambein

Penyakit amberin yang saya derita pada bulan Oktober 2023 lalu baru pertama saya alami. Dari dulu sih saya memang merasa ada benjolan tetapi saya tidak mengetahui kalau itu benjolan ambein.

Saya ingat banget hari itu hari Rabu saya dari pagi duduk mengetik di depan laptop. Saya mulai merasa nyeri setelah saya BAB di pagi hari sebelum mandi. Tetapi nyeri yang saya rasakan saya abaikan dengan serius mengerjakan artike-artikel siang itu.

Malam hari saya masih membuat peyek kacang tanah yang akan saya esok harinya ke Surabaya. Saya berdiri mengerjakan peyek sekitar 3 jam-an dan saya masih merasakan nyeri di bokong saya. Ketika mau tidur malam saya WA ke teman saya mba Ifa, katanya beri minyak saja. Kata Mba Ifa itu ambein dan saya kaget dong. Karena baru tau kalau sakit di anus itu namanya ambein.Saya beri minyak kelapa hijau yang dulu saya beli di Umik Nurma. Umik Nurma ini pemijat urat syaraf yang rumahnya di Sawojajar Kota Malang.

Malam itu saya bisa tidur dengan damai, tidak merasakan rasa sakit lagi. Saya WA adik saya di Jakarta yang minta saya besok hari Kamis ke Surabaya untuk menjenguk anak-anaknya yang kuliah di Surabaya. Adik saya juga khawatir kalau saya masih ambein tetapi saya katakan aman. Naik bis ke Surabaya tidak terlalu lama duduk dibanding naik kereta api.

Saya sok tau ya, karena memang belum pernah mengalami penyakit ambein sebelumnya. Saya ke Surabaya pagi hari dan tiba di Malang sore hari. Dan kejadian juga akhirnya, saat mandi saya menemukan bercak-bercak darah di celana dalam saya bagian belakang. Aaaaarghh.. Ini pasti munculnya saat di perjalanan pulang dari Surabaya ke Malang.

Rasanya nano-nano, antara bingung dan mau nangis. Yang pasti saya gunakan pembalut dan rebahan terus. Saya mendapat saran dari adik saya yang suaminya sudah 3x operasi ambein, kalau penderita ambein itu setelah BAB harus rebahan. Kemudian harus banyak minum dan banyak konsumsi serat juga tidak boleh mengangkat berat.

Saya tercenung, minggu ini saya memang capek banget. Hari Minggu saya membereskan dus-dus dengan memindahkan 30 dus dengan mengangkat sendiri. Kemudian hari Senin motor saya mogok dan saya mendorongnya masuk ke carport yang menanjak seperti mengangkat barbel. Ya kali karena motornya memang berat. Dan saya banya beraktivitas yang kurang minum dan makan gak bener juga.

Wes wayahe, sudah saatnya saya kena penyakit ambein ini. Saya WA Mba Eni seorang teman blogger di Malang yang pernah punya pengalaman juga kena ambein tetapi sekarang sudah sembuh. Saya disarankan untuk banyak makan bengkuang dan timun juga dioleskan dengan minyak banleng. Akhirnya saya pesan minyak tersebut di Shopee.

Hari Jumat saya masih antar jemput anak saya ke kampus. Hari Sabtu saya dan anak membawa kucing untuk vaksin rabies gratis di FKH Universitas Brawijaya dalam rangka World Rabies Day. Itu jok motor saya kasih kain-kain biar saya duduk tambah empuk. Bantal donat pesanan saya di Shopee belum datang.

Hari Senin saya baru ke Klinik Mediska dan dokternya merasa prihatin. Karena dari bulan September saya bolak balik menemuinya. Obat Ambeven dari klinik tidak saya minum, karena saya sudah konsumsi obat Ardium 500 mg. Nah trus lu ngapain ke klinik, buuk? Iya kan mayan dapet wejangan dari dokter yang lembut yaitu dokter Iva. Kemudian dapet obat gratis bisa buat jaga-jaga kalao kena sakit lagi, hehe. Saya masih menggunakan pembalut selama 5 hari dan ternyata asanya begetu ya kalau kena penyakit ambein.

Mau BAB saya juga was-was. Takut robek itu benjolannya dan berdarah banyak, hiks. Dan saya kalau abis BAB sering lupa harus rebahan dulu. Seperti biasa abis BAB ya melanjutkan pekerjaan lainnya dengan wira wiri ke sana ke sini. Ini juga yang menyebabkan durasi pendarahan saya makin lama.

Penyakit Ambein
Foto. halodoc.com

Penyakit Ambein, Disebabkan Dari Kebiasaan Buruk Saya Sehari-Hari

Kalau terkena musibah, saya tuh suka bertanya-tanya. Kenapa ya bisa begini, kenapa bisa begitu. Saya banyak baca-baca di Google dan nonton Youtube apa saja yang menyebabkan penyakit ambein saya ini muncul.

Dan ternyata penyakit ambein yang saya alami in berasal dari kebiasaan buruk saya yang saya lakukan sehari-hari. Mungkin kalian juga pernah mengalami kebiasaan buruk ini.

Duduk di WC Terlalu Lama

Ada orang kalau lagi BAB bisa sambil main HP sampai lama. Kalau saya sih gak bisa. Kan bau yaa. Tetapi saya itu sering duduk di WC terlalu lama karena kalau sedang mandi saya memang dengan posisi duduk di WC. Maksudnya biar gak capek kalau berdiri lama saat mandi. Jadi saya memilih duduk di WC saat mandi malah itu yang menyebabkan pembuluh vena di sekitar anus melebar.

Sekarang saya kapok kalau mandi dengan posisi duduk di WC. Saya memilih mandi berdiri tetapi cepat-cepat atau mandi dengan duduk di dingklik 😄

Kurang Minum Air Putih

Kurang minum air putih ini juga salah satu penyebab munculnya penyakit ambein pada saya. Saya akui minggu itu saya banyak aktivitas dan tidak memperhatikan asupan air putih yang masuk ke dalam tubuh. Biasanya saya minum air putih hangat dan sebelum jam 12 siang itu sudah harus masuk air putih sebanyak 1 liter. Tetapi memang wes wayahe kena penyakit ambein di minggu itu, heuuu.

Kurang Asupan Serat

Penyakit ambein saya muncul minggu itu karena saya akui saya malas makan. Kalau orang capek ada yang malas makan. Termasuk saya nih. Makan aja seadanya. Padahal ya saya masak menu saat itu untuk papa dan anak saya. Tetapi kalau malas malan ya jadinya kena deh penyakit ambein.

Sekarang saya makan buah bengkuang di menu saya. Karena bengkuang bagus banyak mengandung serat. Mengonsumsi timun juga bagus untuk pencernaan. Makan malam saya sekarang seringnya tanpa nasi, hanya potongan bengkuang, irisan timun, wortel rebus, telur rebus atau lauk lainnya seperti ikan pesmol, ayam fillet panggang, chicken wing dan lauk lainnya.

Kurang Olah Raga

Karena minggu-minggu yang sibuk menyebabkan saya kurang olah raga. Biasanya hanya jalan pagi di sekitar rumah atau yoga. Seringnya malah meditasi duduk di rumput. Kurang olah raga juga menjadi pemicu munculnya penyakit ambein pada saya.

Baca juga: 5 Manfaat Tidur Siang, Bisa Tingkatkan Produktivitas Kerja!

Mengangkat Beban Berat

Penderita ambein disarankan tidak mengangkat atau mendorong beban berat. Saya setiap hari memang menanggung beban berat, nih. Eeeeeh wkwk.

Jadi inget kan yah, saya memindahkan 30 dus seorang diri di hari Minggu dan hari Seninnya mendorong motor mogok di tanjakan masuk ke carport. Yaw udahlah akhirnya welcome deh wasir.

Duduk Lama di Kursi

Duduk lama di kursi boleh-boleh saja saat mengerjakan sesuatu. Tetapi harus dimbangi dengan banyak selingan seperti bergerak atau berjalan. Saat saya sudah merasakkan perih ketika sedang duduk depan laptop, ketika itu saya duduk di kursi plastik yang keras. Jadi pelajaran juga nih, harus duduk di kursi yang ada bantalnya atau pakai bantal donat alias bantal bulat yang tengahnya bolong.

Saya menyadari dengan kebiasaan buruk yang diulang-ulang akan memperparah kondisi ambein saya. Saya mulai meninggalkan kebiasaan buruk di atas demi kesejahteraan bokong saya supaya tetap happy membersamai saya, hehe. Semoga artikel penyakit ambein di atas dapat bermanfaat untuk Happy People.